Sunday, April 22, 2018

Tidak Ada Jaminan Koalisi Parpol Pendukung Jokowi Langgeng

Tidak ada jaminan koalisi partai politik pendukung Jokowi sebagai capres bisa bertahan hingga masa pendaftaran pasangan capres – cawapres di Pilpres 2019.

Koalisi parpol pendukung Jokowi bisa bubar terjadi jika ada kepentingan salah satu parpol yang tak terakomodasi.

Pengamat politik Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago, mengatakan, koalisi bisa solid dan kompak jika kepentingannya terakomodir semua.

Karena itu, jika Jokowi salah memilih sosok cawapres, maka bisa saja ada parpol yang mendadak belok haluan alias hengkang.

"Koalisi ini nggak ada yang permanen ya, ini koalisi yang rasa kepentingan pragamatis. Jadi bisa saja koalisi ini kandas di tengah jalan," kata Pangi saat dihubungi JawaPos.com, Minggu (22/4).

Menurut Pangi, koalisi partai politik di Indonesia masih berbau kepentingan. Terlebih jika kepentingan tersebut tidak dapat terakomodir dengan baik. Nantinya partai politik tersebut akan mengevaluasi kalau kepentingannya tidak terpenuhi.

"Ya bisa saja ada poros ketiga, poros Jokowi, poros Prabowo. Koalisi ketiga sangat mungkin terjadi ketika kepentingan tidak mengakomodir," papar Pangi.

Kendati demikian, kriteria yang pantas untuk mendampingi Jokowi dalam Pilpres 2019, Pangi menyebut bisa datang dari militer, kader partai, tokoh agama atau profesional.

Entri yang Diunggulkan

Alhamdulilah, Istri Bupati Barru Sembuh dari Korona

Pasca menjalani isolasi mandiri selama 14 hari karena terkonfirmasi covid. Hj Hasnah Syam, Istri bupati Barru dinyatakan sembuh dari virus ...