Saturday, October 13, 2018

Tsunami Palu Setinggi 11,3 Meter, Peneliti Jepang Nilai Warga Tidak Punya Banyak Waktu untuk Lari

Lembaga terkait yang menangani gempa dan tsunami yang terjadi di Sulawesi Tengah pada Jumat sore, 28 September lalu mengungkapkan fakta baru mengacu pada ketinggian air dalam musibah tersebut.
Dikutip dari laman NHK World, Kamis (11/10/2018), pihak Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengatakan bahwa tsunami setinggi 11,3 meter terjadi di Palu Timur, sesaat setelah gempa berkekuatan 7,4 skala richter mengguncang provinsi tersebut.
Lembaga pemerintah itu mencatat bahwa tsunami menempuh jarak 468 meter hingga mencapai daratan.
Sementara itu, seorang Peneliti Jepang menunjukkan bahwa tsunami lebih dari 10 meter itu menghantam beberapa lokasi.
Namun ia mengatakan banyak orang yang tidak memiliki cukup waktu untuk melarikan diri dari terjangan tsunami, karena air tersebut datang segera setelah gempa mengguncang.
Menurut data yang dihimpun pada Rabu kemarin oleh BNPB, sebanyak 2.073 orang telah meninggal dunia dan puluhan ribu lainnya kini masih tinggal di pengungsian.
Bahkan masih banyak korban yang belum ditemukan.

Entri yang Diunggulkan

Alhamdulilah, Istri Bupati Barru Sembuh dari Korona

Pasca menjalani isolasi mandiri selama 14 hari karena terkonfirmasi covid. Hj Hasnah Syam, Istri bupati Barru dinyatakan sembuh dari virus ...