Sabtu, 06 April 2013

Komponen Biotik dan Fungsi Organisme dalam Komunitas


Komponen Biotik dan Fungsi Organisme dalam Komunitas- Berdasarkan Kegiatan 9.1, selain komponen-komponen abiotik yang telah disebutkan di atas, kamu juga menemukan komponen-komponen biotik. Jika yang kamu amati kolam, tentu kamu menemukan tumbuhan air, seperti alga (ganggang), eceng gondok, dan rumput. Selain tumbuhan, kamu juga menemukan hewan-hewan air seperti ikan, katak, keong, dan serangga air. Jika yang kamu amati padang rumput kamu dapat menemukan berbagai jenis rumput, serangga tanah, dan cacing. Bahkan di pohon besar kamu dapat menemukan serangga, lumut, lumut kerak, dan berbagai jenis paku.
Berbagai jenis makhluk hidup yang terdapat dalam ekosistem disebut komponen biotik. Termasuk ke dalamnya jenis organisme yang sangat kecil, seperti bakteri, protozoa, dan jamur. Setiap makhluk hidup mempunyai fungsi dan tugas yang berbeda-beda dalam lingkungannya Secara garis besar, jabatan atau fungsi organisme dalam suatu komunitas dibedakan menjadi 4 kelompok, yaitu produsen, konsumen, pengurai, dan detritivor.
a. Produsen
Produsen atau penghasil terdiri atas organisme autotrof, yaitu organisme yang dapat menyintesis (membuat) makanan sendiri. Organisme autotrof mampu menyusun senyawa organik dari senyawa anorganik melalui fotosintesis atau kemosintesis. Organisme autotrof biasanya adalah tumbuhan berklorofil, beberapa jenis bakteri, dan ganggang biru.
b. Konsumen
Konsumen atau pemakai terdiri atas organisme heterotrof, yaitu organisme yang menggunakan senyawa organik yang dihasilkan oleh produsen. Termasuk ke dalam konsumen adalah hewan dan manusia.
c. Pengurai
Pengurai disebut juga perombak atau dekomposer, adalah organisme heterotrof yang menguraikan produsen dan konsumen yang sudah mati. Dalam penguraiannya, materi organik yang kompleks akan diubah menjadi materi yang lebih sederhana dan akhirnya menjadi mineral-mineral yang dimanfaatkan kembali oleh produsen. Pengurai umumnya berupa mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Bisakah kamu bayangkan apabila tidak ada pengurai dalam ekosistem?
d. Detritivor
Selain pengurai, ada kelompok mikroorganisme yang termasuk detritivor. Detritivor adalah organisme yang memakan bahan organik (sampah-serasah) menjadi partikel-partikel yang lebih kecil (detritus), misalnya cacing tanah, serangga tanah, siput, keluwing, dan tripang. Keempat komponen di atas tidak berdiri sendiri tetapi saling berinteraksi. Bentuk interaksi tersebut bermacam-macam, misalnya simbiosis mutualisme, komensalisme, dan parasitisme. Simbiosis mutualisme adalah hubungan antar organisme yang saling menguntungkan. Contoh simbiosis mutualisme dapat kamu lihat pada Gambar 9.1.
Gambar 9.1 Simbiosis mutualismeGambar 9.1 Simbiosis mutualisme
(1) Burung jalak hinggap pada punggung kerbau untuk memakan kutu. Burung mendapat makanan dan kerbau lepas dari gangguan kutu.
(2) Rayap tak mampu mencerna kayu yang menjadi makanannya. Di dalam perut rayap terdapat protozoa (hewan bersel satu) yang membantu mencerna kayu (selulosa). Hasil pencernaan itu digunakan oleh rayap dan protozoa sebagai sumber energi. Protozoa tak dapat mencari makan sendiri.
(3) Lumut kerak merupakan simbiosis antara alga dan jamur. Alga dapat membuat makanan karena berklorofil, sedangkan jamur mampu mengikat nitrogen bebas dari udara dan menyerap air. Bahan fotosintesis diambil oleh jamur, sedangkan fotosintesis terjadi pada alga. Hasilnya dimanfaatkan oleh kedua organisme. Sebelum kita membahas tentang simbiosis komensalisme, pelajarilah contoh-contoh pada Gambar 9.2.
Gambar 9.2 Simbiosis komensalismeGambar 9.2 Simbiosis komensalisme
(1) Ikan remora mempunyai alat penempel pada punggungnya untuk menempel pada tubuh ikan hiu. Dengan menempel pada tubuh ikan hiu, ikan remora terbawa ke mana-mana. Selain mendapat perlindungan, daerah untuk mencari makan ikan remora menjadi lebih luas, sedangkan ikan hiu tidak mendapat untung, juga tidak dirugikan.
(2) Dengan menempel pada pohon yang tinggi, anggrek memperoleh cahaya matahari dan air (kelembapan tinggi). Anggrek dapat berfotosintesis, dan bahan-bahannya diambil dari zat-zat yang terlarut dalam air. Pohon yang ditumpanginya tidak untung dan tidak dirugikan. Anggrek hidup secara epifit.
Berdasarkan contoh-contoh tadi, dapatkah kamu sebutkan organisme mana yang mendapat keuntungan? Jika salah satu organisme dari simbiosis mendapat keuntungan, dan organisme lain tidak untung juga tidak dirugikan, simbiosis seperti itu disebut simbiosis komensalisme. Carilah contoh yang lain. Simbiosis parasitismeadalah hubungan antara organisme yang satu diuntungkan, sedang organisme yang lainnya dirugikan. Misalnya, parasit malaria yang hidup di dalam tubuh manusia. Parasit ini disebut Plasmodium (termasuk hewan bersel satu), memakan butir-butir darah merah. Siapa yang dirugikan? Mari kita pelajari contoh-contoh berikut!
Gambar 9.3 Contoh simbiosis parasitisme
(1) Tali putri adalah tanaman berbentuk benang berwarna kuning. Benang-benang ini membelit tumbuhan inang untuk mengisap zat-zat makanan yang sudah jadi dari tubuh inang.
(2) Benalu menempel pada tumbuhan inang, mengisap air dan garam-garam mineral dari tumbuhan inang untuk fotosintesis. Benalu mempunyai klorofil, jadi dapat membuat makanan sendiri. Berdasarkan contoh-contoh di atas, coba kamu sebutkan organisme yang beruntung dan organisme yang dirugikan! Interaksi yang terjadi pada simbiosis parasitisme menguntungkan salah satu organisme yang bersekutu, sedangkan organisme yang lainnya dirugikan. Samakah sifat parasit pada tali putri dan benalu?
Tali putri mengambil makanan yang sudah jadi, tidak dapat membuat makanan sendiri. Parasit semacam ini adalah parasit sejati, dan disebut parasit obligat. Berbeda dengan benalu yang hanya mengisap air dan garam-garam tanah, organisme ini dapat membuat makanan sendiri. Parasit semacam ini disebut parasit sebagian atau parasit fakultatif.
Parasit pada tumbuhan dapat berupa tumbuhan lain seperti tali putri pada tanaman pagar. Parasit yang sangat merugikan adalah jamur parasit yang masuk ke jaringan inangnya. Tumbuhan yang terserang jamur, produksinya menurun, misalnya jamur yang menyerang tanaman kentang. Parasit pada hewan dan manusia dapat berupaprotozoa (ameba, plasmodium), bakteri, jamur, cacing, dan kutu.